Stephen Hawking : Manusia Harus Segera Tinggalkan Bumi

DUNIASATU.COM, JAKARTA - Umat manusia harus mulai meninggalkan Bumi dalam kurun 30 tahun untuk menghindari kemusnahan akibat kelebihan penduduk dan perubahan iklim, demikian seperti diperingatkan Profesor Stephen Hawking.


Seperti dilansir, Independent, Kamis (22/6), fisikawan Stephen Hawking sedang mengerjakan pesawat ruang angkasa yang dapat melakukan perjalanan seperlima kecepatan cahaya, yang berarti bisa mencapai bintang terdekat dan mengirim kembali gambar dari 'Bumi Kedua' yang dicurigai dalam waktu 25 tahun, untuk menyelamatkan manusia. Dalam sebuah pidato di Starmus Festival, Profesor Hawking memperingatkan manusia harus segera menjajah planet lain jika kita ingin bertahan.

"Satu penjelasan mengapa Bumi belum dihubungi oleh peradaban maju dari bagian lain alam semesta adalah bahwa setiap kali kehidupan 'cerdas' berkembang, hal itu menghancurkan dirinya sendiri dengan 'perang, penyakit dan senjata pemusnah massal', katanya.

Selain kemungkinan akan memenuhi takdir ini, Profesor Hawking mengatakan bahwa planet ini telah menjadi terlalu kecil bagi populasi yang sedang berkembang dengan sumber daya fisiknya, dikeringkan pada tingkat yang mengkhawatirkan.

Perubahan iklim, serangan asteroid atau semacam kejadian kosmis bencana lainnya juga menimbulkan ancaman yang signifikan.

Pesawat ruang angkasa yang diusulkan, yang disebut Star Chip, hanya berukuran beberapa sentimeter dengan lampu ringan dengan berat beberapa gram. Ini akan didukung oleh berbagai laser yang berbasis di Bumi yang akan mendorong penyelidikan kecil itu. Di seberkas cahaya sekitar 100 juta mil per jam, seperlima dari kecepatan cahaya.



Baca Juga :Deretan 6 Tsunami Terdahsyat Pada Zaman Kuno


"Sistem seperti itu bisa mencapai Mars dalam waktu kurang dari satu jam, sampai di Pluto dalam beberapa hari, melewati Voyager [penyelidikan angkasa diluncurkan pada tahun 1977] dalam waktu kurang dari seminggu, dan mencapai Alpha Centauri hanya dalam waktu 20 tahun," kata Profesor Hawking.

Sesampai di sana, nano craft bisa menggambarkan setiap planet yang ditemukan di sistem, menguji medan magnet dan molekul organik, dan mengirim data kembali ke Bumi di berkas laser lain.

Sinyal mungil ini akan diterima oleh rangkaian piring yang sama yang digunakan untuk transit balok peluncuran, dan pengembalian diperkirakan memakan waktu sekitar empat tahun cahaya

Yang penting, lintasan Bintang Chips mungkin termasuk fly-by dari Proxima b, planet seukuran Bumi yang berada di zona layak huni, Alpha Centauri.

"Proyek yang disebut Breakthrough Star Shot, merupakan kesempatan nyata bagi manusia untuk melakukan forays dini ke angkasa luar, dengan maksud untuk menyelidik dan menimbang kemungkinan kolonisasi," katanya.

Dia mengakui tentu saja, ini tidak akan menjadi perjalanan antar bintang manusia, bahkan jika bisa disesuaikan dengan kapal awak kapal. Tidak akan bisa berhenti.

"Tapi itu akan menjadi saat ketika budaya manusia berjalan antar bintang, saat kita akhirnya sampai di galaksi dan jika Bintang Terobosan Ditembak harus mengirimkan kembali gambar planet yang layak huni yang mengorbit tetangga terdekat kita, ini bisa sangat penting bagi masa depan umat manusia," ucapnya.

Karena berjalan begitu cepat, setiap gambar yang diambil oleh kamera di Space Chip akan sedikit terdistorsi karena efek relativitas khusus, seperti yang pertama kali dijelaskan oleh Albert Einstein.

Ini akan menjadi pertama kalinya sesuatu telah berjalan cukup cepat untuk melihat efek seperti itu.

"Kami berdiri di ambang era baru. Kolonisasi manusia di planet lain bukan lagi fiksi ilmiah. Ini bisa jadi fakta sains, "kata Profesor Hawking.

Dia memperingatkan perlunya menemukan rumah baru untuk dijajah digerakkan oleh ancaman yang terlalu besar dan terlalu banyak untuk menjadi positif tentang masa depan.

"Bulan dan Mars adalah lokasi yang memungkinkan namun keduanya memiliki keterbatasan," kata akademisi Universitas Cambridge.

Bulan kecil, tidak memiliki atmosfer atau medan magnet untuk menangkis radiasi matahari. Mars juga telah kehilangan medan magnetnya dan sebagian besar atmosfernya.


Baca Juga : Seperti Apa Bentuk Bumi 250 Juta Tahun Lalu ???

Dia mengatakan bahwa manusia harus menciptakan basis di bulan pada tahun 2020 dan mengirim orang ke Mars pada tahun 2025. Perjalanan antarbintang untuk manusia mungkin bisa dilakukan dalam 200 sampai 500 tahun mendatang, Profesor Hawking menambahkan.

Dalam pidato tersebut, ia menunjukkan kilasan rasa humornya.

Mengingat prospek Star Chip menemukan kehidupan, dia berkata jika ada makhluk hidup di Alpha Centauri [tata surya] hari ini, mereka tetap tidak tahu pasti akan kebangkitan Donald Trump.

Pada kegagalan spesies alien maju untuk menghubungi manusia, dia mengatakan bahwa dia lebih menyukai penjelasan bahwa sementara kehidupan primitif biasa terjadi, kehidupan cerdas jarang terjadi.

"Beberapa orang akan mengatakan hal itu belum terjadi di Bumi."

"Dengan ini, kita bisa berkeliaran di manapun dalam ruang dan waktu. Dan saya lakukan. Kita bisa menyaksikan fenomena alam yang paling eksotis saat berada di dalam mobil, tertidur di tempat tidur, atau berpura-pura mendengarkan seseorang yang membosankan di sebuah pesta. Dan aku tahu," ungkapnya.



sumber

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel